Posts Tagged 'recruitment'

I want you! To be my jr. art director

Khusus buat mahasiswa yang pengen kerja di periklanan.
Atau pengguran yang blom dapet kerjaan.
Atau penjual motor bekas yang pengen jadi orang iklan (hahahahaha…)

Bukan… bukan.. Gw bukan buka agency dan lagi recruitment. Belum…

Menyusul wawancara dengan David Droga beberapa waktu yang lalau, barusan gw diberi kesempatan buat ngobrol sama Hakim Lubis, seorang creative director kondang di Jakarta. Dari beliau ini gw berhasil merangkum sebuah tips tentang “Apa yang diliat creative director dari fresh grader”… Sebuah tips buat ngelamar kerjaan di industri periklanan. Kira-kira isinya semacam panduan, tentang apa sih yang harus kita punya kalo mau kerja di periklanan…

Berikut ini rangkuman dari wawancara tersebut yang tentunya sudah gw manipulasi (gw edit maksudnya… soalnya panjang banget…). enjoy!!



Apaan sih yang diliat CD (creative director) kalo nyari orang baru…
Khususnya fresh graduate…

Isi otak & kreativititas jelas nomor satu….
Kedua confidence level, spontanitas, serta keberanian
Yang ketiga…setinggi apa cita-cita, ambisi dan dreams anak tersebut
Faktor terakhir ya hal-hal yang menyangkut non teknis….minta gaji brapa? tinggalnya jauh-dekat office, sehat atau tidak, dsb


 

Kalo yang pertama, diliatnya dari apa aja? porto, IPK, approachnya, apa ada yg laen? ada kriteria minimalnya misalnya?

Kalo gue, dan setahu gue juga banyak CD-CD lain yang sama pandangannya dengan gue:….fuck IPK! gue ga perlu IPK…ga ada gunanya…
Banyak banget anak yang IPKnya tinggi-tinggi, bahkan cumlaude tapi waktu kerja ancur, memble….
Gue cuma lihat dari porto hanya untuk sekilas aja…gue juga ga percaya porto…gue percaya indepth interview….kalo mau tahu lebih banyak soal intelektual/kreatifitas si fresh grad itu….bikin tes aja….
bikin tes bikin iklan lah…. Misalnya kaya’ tes masuk Ogilvy yang disuruh bikin iklan, targetnya orang yahudi, isi pesannya, “Hitler itu benar!”…



kalau approachnya waktu ngelamar bisa nentuin diterima atau nggak, ga? seberapa besar?

 

Sekarang ga terlalu lah…
End result yang penting….kalo jaman gue dulu sampe kira-kira lima tahun lalu kadang2 pengaruh banget cara kita kirim potfolio atau lamaran kerja….kalo sekarang kayaknya cd2 itu yang penting lihat isinya….
Menurut gue cukup bikin satu dvd reel aja, isinya port folio, cv dsb….



Oh ya? gw pikir cara itu masih berlaku. Dan gw kira lebih baik pake porto hard copy daripada bikin di CD… soalnya banyak orang yg terlalu sibuk buat liat CD….

 

Memang ada benarnya…. Tapi kadang-kadang anak2 fresh grad itu juga nggak puguh bikinnya…. Yang penting aneh doang… Padahal kan yang penting esensinya…
Bikin cara baru dong… Yang lebih out fo the box..
Misalnya lu kirim surat ke Roy Wisnu (CD-nya Ogilvy & Mather) tapi bukan melamar jadi art dir, tapi jadi supirnya, pasti surat lamaran lu dibuka sama dia….
Lu bisa jawab kalo ditanya kenapa , sebab lu bilang gue mau denger apa aja yang Mas Roy omongin setiap hari…ga cuma dikantor…..
Terus lu bilang…dari pada dia hired lu jadi supir, mendingan jadi art dir….hehehe
Lu bilang lulusan sekolah desain, ipk sekian, taro port folio elo sekalian, terus bilang pengen ngelamar jadi supirnya….gue yakin surat lu pasti dibaca….. hehehehehe…



Trus kalo yg nomer 2…
CD liat confidence level, spontanitas, serta keberanian darimana? dan soal apa?
Apa misalnya?

 

Macem-macem… Dari cara menjawab, gemeteran atau nggak? sistematis ga jawabannya… Atau ngawur ngga setiap kali bicara… Wawasannya gimana… Tiap cd pasti punya cara melihat hal ini…. Yang harus dilakukan oleh para fresh grad ya cuma be and do the best aja…..
Para cd itu sering mancing-mancing si anak ini kreatif atau ga, terus pintar atau ga dengan cara-cara atau pertanyaan yang membutuhkan jawaban spontan….
Misalnya gini….. ada seorang anak gue interview….kira-kira setelah 10 menit dia gue suruh merem dan gue tanya apa yang dia captured dari ruangan gue…apa yang dia ingat….
Nah itu kan butuh spontanitas…ga bakal dia tahu gue punya pertanyaan kayak gitu….



Hhhmmm… semacam ngetes kepekan kita sama lingkungan sekitar ya….

 

Bukan cuma itu tapi kecepataan observasi, capturing the situation, the problems…


 

kalo keberanian? maksudnya apa?

Ada anak pintar, ketemu bule takut…ketemu klien grogi…berhadapan dengan orang banyak minder…
Soalnya nanti elu itu harus berani, berani take decision, berani mengambil keputusan soal mana yang bagus/ mana yang tepat dsb…


 

Nah kalo yg ketiga… soal cita-cita, ambisi dan dreams…. CD pengennya anak yang kaya’ gimana?

Gue paling benci anak yang jawab… “yah, saya mah giman air mengalir aja boss….”
Padahal yang namanya punya mimpi dan ambisi itu GRATIS, NGGA BAYAR!
Masa untuk sesuatu yang gratis dan ga bayar mereka ga berani….
Gue sudah ketemu ratusan orang yang gue interview…. banyak banget gue temuin orang pintar, kreatif, punya gagasan gemilangg tapi minderan, gugup, ga PD, males, ga punya cita-cita, ga punya ambisi….
Ada juga yang sebaliknya…. PDnya setengah mati, Inggrisnya deswey-desway cas cis cus lancar, gayanya keren tapi otaknya isinya air doang…..
Tapi yang dua-duanya ada juga banyak….



kalo soal punya cita-cita… apa cukup dengan gw pengen jd apa, kapan, atau ada maksud lain dengan kata “dreams”… trus yang ngebedain ‘punya mimpi’ sama ‘ngimpi’ apa?

Bedanya mimpi dengan cita-cita adalah….
Mimpi ga ada plan, kalo cita-cita ada plannya…
Gue sama PS (Paul Sidharta) mimpi punya stadion dan klub sepakbola, tapi ya cuma mimpi…ga ada plan atau langkah apapun yang kita buat menuju kesana…
Kalo cita-cita, misalnya bikin kantor sendiri….nah kalo yang itu kita punya lah plannya….
Itu bedanya mimpi dan cita-cita….
Kalo mimpi dan ngimpi sih sama aja…..
Pokoknya selama itu jadi cita-cita ya lu harus punya plan supaya cita-cita tersebut tercapai…..soal nanti tercapai atau ngga kan banyak faktornya….

 

Kalau buat kita, yang mahasiswa pengen outstanding, gak mau jadi orang rata-rata… Apa yang harus kita lakuin?

lu harus bener tahu apa kelebihan lu dan how you’ll sell it!
Misalnya lu ngerasa kelebihan lu jago ngomong atau presentasi. Lu harus gunain itu dan harus lu jadiin bahan jualan lu habis-habisan…
Sehabis present dengan cd, sang cd harus punya kesan bahwa…wah si dami ini jago banget ngomong ya….
Dia harus lu buat impress dengan kehebatan lu berbicara….

Dan tentunya, langkah pertama lo di industri harus bener.
Masuk ke agency yang CDnya pinter… Bisa ngebimbing lo di jalan yang benar…
Pinter bukan cuma intelektual, but more to achievement….
Gue bisa bilang ya orang kayak Mas Gandhi Dentsu, Didit BBDO, tentu saja Roy Wisnu lah….
Ndang Sutisna Euro RSCG, juga Randy Rinaldy Leo Burnett…

Oh ya, banyakin referensi soal periklanan, dalem dan luar negeri. Terutama buat sekolah-sekolah yang jauh dari Jakarta. Jangan berlindung dibalik nama besar sekolah… soalnya di industri ijazah ga penting banget…

 

*************  

 


 

 

Yah itu sedikit yang bisa gw bagi-bagi… sisanya… gw makan sendiri… hahahahaha…
Intinya… Kalau mau masuk industri iklan, kriteria dasar yang harus diperhatiin adalah:

1. Isi Otak (kreativitas dan wawasan)
2. Percaya diri, spontan, dan punya keberanian
3. Punya cita-cita (punya gairah buat terus berkembang)

Ok! Semoga berguna dan selamat berusaha!!
Kalau kata orang, jadi orang iklan itu kutukan. Semoga kita juga dikutuk jadi orang iklan…

Jadi orang iklan atau jualan motor bekas…

Ada seorang teman gw kuliah. Waktu masih kuliah dia advertising minded banget… Sayang begitu lulus dia malah jualan motor bekas… Kebetulan ketemu waktu chatting, dan gw tanya, “Lo gak pengen masuk advertising agency?” karena menurut gw, mendingan dia masuk agency daripada jualan motor… Tapi jawabannya, “ntar aja kalo adver udah bangkit lagi”.

Well, gw rasa kita semua tau kalo bisnis advertising di Indonesia lagi rada goyang-goyang sana-sini. Kabarnya lagi banyak rasionalisasi dan korbannya gak sedikit. Dan hal itu gak cuma dialamin sama agency2 menengah, tapi juga yang multinational… kasian…

Tapi, kapan ya semua ini lewat? Kalo kata temen gw tadi sih “bangkit lagi”. Karena bukan cuma temen gw yang tadi aja yang khawatir akan masa depannya kalau masuk advertising agency sekarang, banyak juga tokoh yang udah gerah dan menuntut perubahan… Dan banyak juga mahasiswa yang khawatir soal masa depannya… Well, gw sih gak khawatir, soalnya begit lulus gw mau jualan mobil bekas.. hahaha…

Anyway, mungkin ada yang bisa cerita lebih banyak soal kondisi periklanan saat ini… Jadi gw tunggu cerita dan komentarnya!!


Blog Stats

  • 40,527 hits

DON’T ASK ME TO SHUT UP

"Advertising is the most fun you can have with your clothes on".

Ya, ini blog iklan. Berisi opini, pujian, dan mungkin hinaan. Gak semuanya benar, gak wajib didengar, tapi jangan dibungkam. Sekedar belajar, ditulis biar gw inget, dipublish biar berguna.

NOTE: Pilih kategori dari sidebar untuk memudahkan menemukan artikel yang dicari :)

Follow me on Twitter

Categories